Om Swastyastu

Jauh Lebih baik mengetahui makna yadnya yang kita persembahkan

Sabtu, 18 Januari 2014

Banten Ayaban Tumpeng 7 Bungkul

daksina pejati, teterag dan dapetan
Banten Ayaban Tumpeng 7 (Pitu) Bungkul Biasa digunakan pada upacara otonan, maupun tumpek landep ngotonin mobil, dan lain sebagainya.
Ayaban Tumpeng 7 terdiri dari :
1. Banten pejati asoroh
2. Banten gebogan alit satu
3. Banten pengambean satu soroh
4. Banten soda satu soroh
5. Banten peras satu soroh
6. Banten dapetan  satu rangkai.

Ayaban ini menggunakan 7 tumpeng seperti namanya. Terdiri dari 2 tumpeng pada pengambean, 2 tumpeng pada peras dan 3 tumpeng pada satu rangkai dapetan.
Jika Ayaban tumpeng 7 ini digunakan pada upacara Dewa Yadnya, ditambah dengan banten sesayut, yaitu : Sesayut pabersihan, Sesayut siwa sampurna, sesayut sida sampurna, tebasan pamiak kala, banten prayascita, bayakawonan, segehan agung dan penyeneng teterag.
Untuk Manusa Yadnya, ditambah sesayut pabersihan, sesayut atma rauh, sesayut sidapurna, sesayut pamiak kala, banten prayascita, bayakawonan, segehan manca warna dan penyeneng teterag. ***

1 komentar:

Posting Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites